Monday, December 7, 2009

Nama asli artis


Ketika seseorang memilih profesi menjadi artis, kadang salah satu konsekuensinya adalah mengganti nama mereka dengan "nama panggung" yang lebih menjual daripada nama aslinya. Oleh karena itu, yang kita ketahui biasanya hanya nama panggungnya, dan kita jarang tahu nama aslinya. Pasti penasaran kan siapa nama asli dari artis2 di Indonesia?

1. Chrisye: Krisman Rahardi
2. Iwan Fals: Virgiawan Listanto.
3. Sania: Siti Tuti Susilawati Sutisna.
4. Pepeng: Ferrasta Soebardi (Lebih keren nama aslinya ya.. :D)
5. Dede Yusuf: Macan Effendi (Macannya hilang... heehhe)
6. Dorce Gamalama: Ahmad Ashadi (Wkwkwkwkwkw)
7. Bimbim Slank: Bimo Setiawan Almachzumi. (masih nyambung lah)
8. Dewi Persik: Dewi Murya Agung. (Dari Persik, Say?)
9. Annisa Bahar: Ani Setiawati (kayak temen SD. Hahaha)
10. Dian Sastro: Diandra Paramitha Sastrowardoyo. (Namanya sekeren orangnya)
11. Ian Kasela "RADJA": Samijan. (Mirip sama tetangga di desaku)
12. Tamara Bleszynski: Tamara Nathalia Christina Mayawati Bleszynski. (namanya sepanjang pahanya)
13. Pretty Asmara: Nyokapnya Pretty ber-Asmaraan Ama Bokapnya. Ngasal... :D
14. Cut Memey: Decy Meilani Susanti.
15. Rhoma Irama: Raden Haji Oma Irama. (Raden Haji? Hmmm... kasih nama anak gitu aaaaah....)
16. Mulan Kwok: Wulansari. Kwokwokwokwok...
17. Sujiwo Tejo: Agus Hadi Sujiwo
18. Agung Yulianto: Ki Joko Bodo (jauh amat....)
19. Krisdayanti: Kris Dayanti (beda spasi, mbak?)
20. Evie Tamala: Cucu Suryaningsih.... (???)
21. Wulan Guritno: Sri Wulandari.
22. Tukul Arwana: Rianto. (tak pikir sudah tukul dari sononya)
22. Komeng: Alfiansyah. (no komen[g])
24. Bams Samsons: Bambang Reguna Bukit. (harusnya Bamrb Samson)
24. Tarzan: Toto Maryadi.
25. Titik Puspa: Sudarwati. (Lik Sudar)
26. Didi Kempot: Didi Prasetyo. (sekarang sudah gak kempot lagi, sudah gemuk)
27. Jojon: Djuhri Masdjan.
28. Audy: Paula Allodya Item. (aku penggemar lagumu satu jam saja, mbak)
29. Eno Lerian: Dwi Retno Rahastri Lerian.
30. Indro Warkop: Indrojoyo Kusumonegoro.
31. Dewi Yull: Raden Ajeng Dewi Pujiati.
32. Sys NS: Mas Haryo Heroe Syswanto Ns Soerio Soebagio. (wedian, panjang biangeeeeeeeeeeeet)
33. Eko Patrio: Eko Indro Purnomo.
34. Miing Bagito: Kang Tubagus Dedi Gumelar.
35. Tessy: Kabul Basuki. (semoga terkabul, bas...)
36. Inul Daratista: Ainur Rokhimah. (Gene Islami)
37. Memes: Meidiana Maemunah.
38. Maia: Maya Estianty.
39. Gusti Randa: Yungki Gustiranda.
40. Nia Paramitha: Pradnya Paramitha.
41. Amara Lingua: Tuwuhadijatitesih Amaranggana. (Wow, jawa banget namanya)
42. Aming: Aming Supriatna Sugandhi.
43. Andien: Andini Aisyah Hariadi.
44. Adjie Massaid: Chandra Pratomo Samiadji.
45. Della Puspita: Nisisari Henny Puspita.
46. Dik Doang: Raden Rizki Mulyawan Kertanegara Hayang Denda Kusuma. (Den Dik)
47. Ikke Nurjanah: Hartini Erpi Nurjanah.
48. Yuni Shara: Wahyu Setyaning Budi. (Mbak Wahyu to? Piye kabare, mbak?)
49. Titi Kamal: Kurniaty Kamalia.
50. Cici Tegal: Sri Wahyuningsih. (Mirip ama Bu Cici)
51. Roy Martin: Roy Wicaksono.
52. Titi DJ: Titi Dwijayati.
53. Nirina Zubir: Nirina Raudatul Jannah Zubir. (ambil depan belakang, kayak gendang)
54. Anya Dwinov: Anya Dwinovita Pahlawanti.
55. Parto Patrio: Eddy Supono.
56. Deddy Corbuzier: Deddy Cahyadi Sundjoyo. Corbuzier-nya apaan tuh?
57. Uut Permatasari: Utami Suryaningsih.
58. Ria Irawan: Chandra Ariati Dewi Irawan.
59. Iis Dahlia: Iis Laeliyah.
60. Chicha Koeswoyo: Mirza Riadiani. Koeswoyo jelas dari bokapnya, kalau Chicha-nya?







































































Thursday, December 3, 2009

Proses mencari akte kalahiran

Alhamdulillah Allah mengkaruniakan putra kepada kami berdua pada tanggal 5 november kemarin. Tujuh hari kemudian, kami memberinya nama Muhammad Dzaki Abdurrohman.

Setelah memberinya nama dan mengaqiqahinya, langkah selanjutnya adalah mencarikannya akte kelahiran. Bagi anda yang juga kebetulan mau mencari akte kelahiran untuk putra putrinya, barangkali sharing saya ini bisa membantu.

Pertama, siapkan surat keterangan lahir dari rumah sakit atau bidan. Surat ini diperlukan untuk mendapatkan surat keterangan resmi dari kelurahan. Untuk mendapatkan surat ini di kelurahan, saya diminta membayar 3 ribu rupiah.

Langkah selanjutnya adalah memasukkan nama putra putri kita ke dalam KK. Untuk mengurus ini, kita perlu membawa surat ketrrangan lahir dari kelurahan serta KK asli ke kecamatan. Untuk proses memperbarui KK ini, prosesnya gratis. Prosesnya seharusnya cepat, tapi untuk proses ini ternyata butuh waktu dua hari. (dulu pernah dlusap dlusup ke kantor kecamatan, memperbaiki komputer kecamatan. Setelah selesai pegawainya menghadiahi saya KTP baru, yang kebetulan hampir habis. Ternyata prosesnya hanya lima menit).

Langkah selanjutnya adalah melakukan legalisir foto kopi KK, KTP, surat kelahiran, dan surat nikah di kelurahan. Setelah itu, pergi ke dinas perijinan atau ke dinas catatan sipil. Kalau di bantul (ndak tahu kabupaten lain gimana), prosesnya di kantor dinas perijinan, bukan di catatan sipil. Syaratnya:
. KK yang dilegalisir
. Surat kelahiran yang dilegalisir
. Foto kopi ktp suami istri yang dilegalisir
. Foto kopi surat nikah yang dilegalisir
. Formulir permohonan dengan ditanda tangani dua orang saksi. Kalau kita tidak bawa saksi, biasanya di kantor sudah ada calo calo saksi. Cukup dengan membayar 5 ribu rupiah.

Setelah semua dokumen lengkap, tinggal serahkan semua dan tunggu. Biasanya prosesnya cepat dan bisa ditunggu. Untuk akte saya, saya masukkan dokumennya jam 10 dan selesai kira kira jam 11. Prosesnya juga gratis.

kalau mau dihitung hitung, anggaran untuk nyari akte adalah sebagai berikut:
. 3 ribu, untuk surat kelahiran kelurahan (padahal di formulir tercantum mbayarnya cuma 500)
. 5 ribu, kalau tidak bawa saksi. Kalau bawa saksi, ndak perlu.
. 5 ribu, untuk bensin.
. Berhubung tidak jajan, berarti total hanya habis kurang lebih 13 ribu rupiah.

semoga bermanfaat...

http://arwanahmad.com

Sent from my heart

Powered by silaturahim

Sunday, November 22, 2009

Solusi problem di karmic: cannot update .ICEauthority

Welcome to the jungle...

Menurut saya, linux adalah seperti sebuah hutan belantara. Antara satu entitas dengan entitas yang lain sering saling terpisah. Di hutan belantara, kalau kita meletakkan seekor atau sekawanan hewan baru berarti alam perlu menyesuaikan diri agar menjadi seimbang. Demikian juga dengan linux, ketika kita menginstall sesuatu yang baru, kadang linux harus kita set ulang, karena kadang ada masalah-masalah yang timbul di tempat lain gara-gara spesies software yang baru kita letakkan di hutan linux itu.

Salah satu buktinya adalah pada waktu saya nginstall karmic (ubuntu 9.10). Setelah saya nginstall semuanya, saatnya saya menginstall virtualbox kemudian menginstall windows xp dan customisasi XP itu. Instalasi berjalan lancar. XP juga berjalan lancar. Tapi, ketika saya reboot linux saya, eee... tahu-tahu muncul peringatan pada saat mau login: could not update .ICEauthority. Saya pencet OK, lha kok malah toolbarnya linux malah hilang... We la dalah... piye iki...

Browse sana sini, akhrinya ketemu dengan forum ubuntu yang membahas hal itu. Ternyata langkahnya cukup mudah...

1. Kalau ini terjadi, biasanya sistem akan sedikit mencla mencle... artinya kadang bisa masuk normal kadang tidak. Nha, kalau anda masih bisa login normal, cobalah masuk ke dalam terminal. Jika memang tidak bisa masuk dalam keadaan normal, misal seperti kasus saya, toolbarnya hilang, cobalah akali dengan membuat launcher di desktop. pilih tipenya adalah application in terminal. untuk commandnya, ketik apa saja, lah, terserah. Setelah launcher itu jadi, maka double klik pada launcher itu, maka akan masuk kepada terminal, dan akan muncul "failed to create child process". Lha iyalah, masak ya iya dong... lha wong emang command kita juga asal, kok... jangan khawatir... pilih file kemudian new tab.

2. Kita perlu mengubah empunya sekaligus mengubah hak akses file .ICEauthority. Caranya adalah dengan mengetikkan (sesuaikan nama user dengan user anda sendiri):

- sudo chown arwan:arwan /home/arwan/.ICEauthority
- sudo chmod 644 /home/arwan/.ICEauthority

seperti anda ketahui, chown adalah mengubah pemilik file, yang dari awalnya dimiliki oleh user root di group root menjadi arwan di group arwan). Sedangkan chmod adalah mengubah hak akses terhadap file tersebut. 644 berarti file itu bisa dibaca dan ditulisi oleh user tersebut, bisa dibaca oleh siapapun yang berada di group arwan, dan juga bisa dibaca oleh user-user lain di luar group arwan.

Demikian, semoga bermanfaat.

NB: cara ini hanya bisa ampuh untuk folder home yang tidak terenkripsi. Untuk yang terenkripsi, mungkin anda bisa merujuk ke sumber lain.

Wednesday, November 4, 2009

Karunia Allah yang terindah

Inilah karunia Allah yang terindah, anak kami yang pertama.
Alhamdulillah lahir dengan selamat dan sehat pada hari kamis, 5 november 09, pada pukul 05 dini hari. Dari anak ini kami belajar banyak hal, salah satunya tentang penderitaan ibu kami dulu ketika mau melahirkan (kami belajar ini dari sulitnya proses kelahirannya. Dua hari dua malam kontraksi). Terima kasih, Allah, telah memberikan anak yang hebat, kuat, cakep. Semoga jadi anak shaleh pinter dan bermanfaat. Terima kasih, dik, atas semuanya. Sekarang kau telah memberikan banyak sekali pelajaran kepada kami. Semoga kelak kau dapat memberikan pelajaran kebaikan pada sebanyak-banyaknya manusia. Amin

Monday, October 26, 2009

Jurang kesiapan

Ilustrasi 1
Sejak SD dulu, setiap malam minggu saya selalu nglurug ngaji di desa istri saya. Ketika itu, saya melihat ada keluarbiasaan dalam semangat warga desa dalam melaksanakan agama. Masjid selalu penuh dengan anak muda, seusia saya (ketika itu), seadik saya, di atas saya, bapak-bapak, dan ibu-ibu. Semuanya semangat shalat 5 waktu di masjid. Selain itu, suasana sehari-hari juga sangat islami. Ibu-ibu dan remaja putri hampir semuanya berjilbab. Pengajian ada untuk semua level usia, mulai dari pengajian anak-anak, pra remaja, remaja, bapak-bapak, dan ibu-ibu. Dan semuanya ramai. Ah, indahnya suasana saat itu.

Akan tetapi, kini suasananya begitu berbeda. Masjid isinya sama dengan masjid yang lain. Hampir semuanya orang tua. Jilbab sudah mulai dilupakan orang. Pinjam istilahnya pak tifatul, si presiden pks, jilbab kini dianggap hanya selembar kain yang tidak perlu dipermasalahkan.

Pertanyaan: mengapa mereka begitu mudah dan siap menerima perubahan ke arah yang tidak baik itu? Dalam waktu yang relatif singkat pula.

Ilustrasi 2
Seorang guru TPA sedang galau, beliau yang sudah ngajar selama bertahun-tahun sejak beliau masin SMA, tiba-tiba dicurigai oleh orang tua santri. Santrinya pun kini bertambah semakin sedikit, karena sedikit orang tua yang mau menitipkan anaknya ke TPAnya.

Usut punya usut. Ternyata masalahnya sederhana. Orang tua mencurigai ustadz tersebut sudah masuk aliran macem-macem, hanya gara-gara ustadz itu berjenggot.

Pertanyaan: mengapa masyarakat justru mencurigai orang yang mau mengamalkan sunnah rasul? Mengapa mereka justru tidak siap dengan perubahan ke arah kebaikan?

itulah yang saya sebut sebagai jurang kesiapan. Di satu sisi, masyarakat dengan mudah, siap menerima kemaksiatan untuk masuk dan mendarah daging. Akan tetapi, di sisi lain mereka sulit menerima kebaikan, tidak siap dan bahkan justru menganggapnya asing dan mencurigakan.

kalau kita pakai istilahnya ustadz agus salim dalam pengajian malam selasa semalam, memang masyarakat sekarang banyak yang hatinya tidak sehat, sehingga perlu disehatkan dengan dakwah. Dakwah yang bisa menyadarkan kembali, dakwah yang bisa mencerahkan kembali. Bismillah.

Quote
dakwah bukanlah proses untuk cari massa sebanyak-banyaknya, tapi dakwah adalah suatu proses untuk menyehatkan hati dan memberikan kesadaran, kemudian mengkoordinir orang-orang yang sadar itu dalam sebuah gerakan yang sinergis.

Sent from my heart

Powered by silaturahim

Sunday, September 20, 2009

Lima hal yang harus didahulukan

Hal hal yang harus didahulukan
. Membayar hutang
. Menjamu tamu
. Menguburkan jenazah
. Bertaubat
. Menikahkan anak perempuan jika sudah waktunya

Tahun luar biasa

Segala puji bagi Allah, rabb semesta alam, pemilik segala Maha. Dialah yang menciptakan alam ini dan memeliharanya dengan sebaik-baiknya. Dialah yang memberikan manusia kebebasan untuk memilih antara fujur dan taqwa. Dialah yang memberi petunjuk siapa yang dikehendaki dan menghendaki petunjuk itu, dan Dialah yang menyesatkan siapa yang dikehendaki dan menghendaki kesesatan itu.

Saya merasa bersyukur, bersyukur bahwa saya dilahirkan di sebuah keluarga yang senantiasa menjaga agama dan bersemangat menjalankannya. Dalam sebuah keluarga yang menjaga kecondongan hati untuk selalu menghendaki petunjuk dan menghindari kesesatan.

Tahun ini, kembali saya merasa sangat beruntung. Tahun ini adalah tahun yang luar biasa bagi saya dan istri saya. Bagi kami, ada beberapa peristiwa luar biasa yang Allah sajikan untuk kami:

. Datangnya si kecil, setelah dua tahun kami menanti. Berkat doa robbanaa hablanaa min ladunka dzurriyyatan thayyibah, innaka sami'ud du'aa'. Dia hadir setelah kami melafadzkan doa itu. Karena itu, kami selalu berharap dia menjadi anak yang luar biasa berharga, karena dia dari sisi Allah.
. Adanya beberapa kesempatan-kesempatan baru yang luar biasa, seperti menjadi imam dan khatib shalat idul fitri. Saya memang sudah biasa berceramah, tapi kesempatan ini sangat luar biasa, karena sebelumnya saya belum pernah menjadi imam dan khatib shalat ied, juga karena saya kali ini menggantikan ustadz fathur, juga karena dalam kesempatan pertama ini, justru bukan di piyungan, tapi jauh dari rumah, yaitu di karang kajen.
. Yang juga tak kalah pentingnya adalah menikahnya dua orang ukhti yang sudah saya anggap adik saya sendiri, yaitu dik siti dan maria. Semoga pernikahan mereka barokah.

Tahun ini memang luar biasa. Allah memberikan banyak anugrahnya pada kami di tahun ini.

Ya Allah, semoga kami bisa mensyukurinya. Amin...

Saturday, September 19, 2009

Sugeng riyadi

Ngaturaken sgeng riyadi, sedoyo lepat nywun pangapunten. Taqabbalallahu minna wa minkum. Smg qt mnjadi mukmin yg lbh baik dn lbh brtaqwa

Arwan, Neny n Dik Bayi

Thursday, September 10, 2009

Wanita perkasa

Inilah foto-foto wanita perkasa gunung merapi.

Subhanallah sekali ya...

Saturday, September 5, 2009

Coba blogging dari email

Bismillah. Ini nyoba blogging dengan melalui email... Bisa ndak ya?

Thursday, July 16, 2009

Gas meledak VS Bom Meledak

Kira-kira, beginilah perbedaan antara jika yang meledak adalah gas dengan yang meledak dengan yang jika yang meledak adalah bom.

Gas meledak
- yang jadi korban orang kecil, jadi paling cuma jadi berita sehari saja, itupun paling di beberapa media.

Bom meledak
- yang jadi korban orang sipil plus orang bule. Karena ada orang bulenya, maka akan jadi berita besar, bahkan berita internasional.

Gas meledak
- yang komentar cuma pembawa berita dan reporter, paling banter polisi dan tetangga tetangga atau pemilik rumah (jika masih hidup)

Bom meledak
- siapa aja komentar, dari orang kecil sampai orang besar: presiden, tokoh politik, pembawa berita, reporter, kedutaan, presiden luar negeri, bahkan pedagang belalang goreng di angkringan pun segera komentar

Gas meledak
- gak ada pengaruhnya apa-apa

Bom meledak
- rupiah segera anjlok, segera ada travel warning

Gas meledak
- tidak ada yang disalahkan

Bom meledak
- teroris (sebutan lain untuk umat islam) segera jadi kambing hitam (padahal kambing tetangga saya yang bulunya hitam aja ndak disalah-salahin)

Gas meledak
- apa lagi

Bom meledak
- apa lagi

Piis....

Monday, April 27, 2009

Makna bermuhammadiyah (transkrip ceramah almarhum Ust Suprapto Ibnu Juraimi)

Allahumma, inna ustadzuna Suprapto Ibnu Juraimi, fi dzimmatika wa
habli jiwarika, faqihi fitnatal qabri wa-adzabannar, wa anta ahlul
wafa-i wal haq, faghfirlahu warhamhu, innaka antal ghafurur rahim.
(Ya Allah, sesungguhnya ustad kami, ustad Suprapto Ibnu Juraimi ini,
berada di dalam kekuasaan-Mu, karena itu mohon hindarkanlah ia dari
fitnah kubur dan adzab neraka. Engkaulah yang paling berhak Maha
Memenuhi janji dan Maha Benar. Maka ampunilah ia dan anugerahilah ia
rahmat-Mu. Sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Penyayang).



MAKNA BERMUHAMMADIYAH*)
*) Transkrip Ceramah Ustadz Ibnu Juraimi dalam Pengajian di PDM
Temanggung Jawa Tengah. Ditranskrip oleh Arief Budiman Ch.

KH. S. Ibnu Juraimi


Alhamdulillah, ketika saya pertama kali memangku tugas selaku Majelis
Tabligh PP Muhammadiyah, sekitar dua tahun yang lalu, telah dapat
dilaksanakan ‘proyek’ Rihlah Dakwah tahap I yang ketika itu dimulai
dari Magelang, Temanggung, Banjarnegara, Purwokerto dan Tegal.
Program ini merupakan suatu terobosan dari Majelis Tabligh PP
Muhammadiyah, yaitu model kajian selama satu hari satu malam,
menggunakan pendekatan spiritual dan intelektual. Selama 2 tahun itu,
sekitar 215 PDM sudah sempat dikunjungi untuk melaksanakan pengajian
ini. Bahkan ada yang sudah sampai 3 kali, karena mereka minta
dilaksanakan lagi.

Tema yang diangkat dalam kajian satu hari satu malam ini adalah
“Meningkatkan Kualitas Kepribadian Pimpinan agar Berakidah yang Benar,
Memiliki Kemampuan Berpikir Bayani, Burhani dan Irfani, serta Dapat
Menjadi Uswah Hasanah”. Sebuah tema yang luar biasa. Kalau
dilaksanakan dengan waktu hanya kira-kira 1,5 jam, harapannya tidak
mungkin akan tercapai. Sebab, pengajian model ini memerlukan proses.
Dan, proses yang paling tepat itu kalau pengajian ini diprogram mulai
dari pukul 4 sore sampai pukul 6 pagi esok hari.
Pengajian ini dulu sudah pernah dicoba oleh PDM Temanggung dengan
sasaran peserta para pimpinan. Para pimpinan Muhammadiyah ini dituntut
menjadi pribadi yang berkualitas, sanggup berfikir bayani, burhani dan
irfani.

Materi kajian dibagi dua. Karena menyangkut pimpinan Muhammadiyah,
yang saya angkat pertama kali adalah tentang makna bermuhammadiyah.
Jangan-jangan setelah sekian tahun bermuhammadiyah, ternyata kita
tidak tahu apa sebenarnya bermuhammadiyah itu.
Kira-kira setahun yang lalu, PWM DIY mengadakan kegiatan pembinaan
Daerah. Saya mendapat tugas untuk melakukan Konsolidasi Ideologi. Saya
angkat tema “Bagaimana seharusnya kita bermuhammadiyah”. Ada lima hal
pokok di dalam kita bermuhammadiyah.
Nampaknya, acara itu dianggap menarik. Sehingga pada tiga tempat yang
menjadi tugas saya dalam Konsolidasi Ideologi ini, saya mengangkat
tema ini. Setelah itu, insya Allah, baru kita bisa memposisikan diri
sebagai pimpinan Muhammadiyah, dan apa yang perlu dilakukan sebagai
pimpinan Muhammadiyah.

Dari pengamatan, saya menjumpai di beberapa Daerah/PDM, ada Pimpinan
Daerah yang diangkat menjadi pimpinan langsung dari Pimpinan Ranting,
bahkan menduduki jabatan sebagai Ketua PDM. Padahal dia tidak tahu
seluk beluk Muhammadiyah, tidak kenal apa itu Muqaddimah Anggaran
Dasar Muhammadiyah, tidak tahu apa itu MKCH, apalagi Kepribadian
Muhammadiyah. Hanya karena kebetulan dia pinter bicara, ketika
diselenggarakan Musyawarah Daerah, ia kelihatan menonjol, lalu
terpilih menjadi ketua PDM.

Di sisi lain, bisa kita saksikan juga bahwa banyak orang tertarik
dengan Muhammadiyah. Rupanya dengan aktif di Muhammadiyah itu bisa
menjadi jembatan untuk, misalnya, menjadi anggota Dewan (wakil
rakyat).

Konon, saya tidak tahu pasti, di Jawa Tengah, kini sedang
ramai-ramainya orang Muhammadiyah berupaya untuk bisa menjadi calon
anggota Dewan. Padahal tidak semua dari mereka itu bisa terangkat
menjadi anggota Dewan, sehingga kemudian terjadi masalah. Di antara
mereka sendiri saling padu, konflik antar sesama teman sendiri.
Memperhatikan hal yang demikian, maka kita perlu faham bagaimana
sebenarnya bermuhammadiyah itu.

Makna Bermuhammadiyah: Pertama, Bermuhammadiyah adalah Berislam

Makna bermuhammadiyah yang pertama dan paling utama serta sangat
mendasar adalah berislam. Bagaimana maknanya berislam itu?
Mengungkap hal ini, saya akan membuka lembaran sejarah yang sudah amat
jarang diketahui oleh para pimpinan Muhammadiyah.
Alhamdulillah, saya beruntung, mendapat rahmat ketika saya bisa
nginthil, mengikuti guru saya, seorang ulama besar di Jogjakarta,
Bapak K.H.R. Hadjid. Beliau dijuluki sebagai Asyaddul Muhammadiyah,
Jago Tua Muhammadiyah, sekretaris Badan Penasehat PP Muhammadiyah.
Gara-gara saya ditendang dari IAIN, saya justru sempat berguru kepada
beliau selama tidak kurang dari 10 tahun.

Saya sempat mendengar kisah yang dialami beliau. Beliau termasuk murid
termuda K.H. Ahmad Dahlan. Nampaknya, beliau satu-satunya murid yang
mencatat pelajaran Kiyai Haji Ahmad Dahlan. Kami sempat beberapa kali
menerbitkan Buku Pelajaran Kyai Ahmad Dahlan itu dalam bentuk
stensilan. Terakhir, diterbitkan oleh Depag Jawa Tengah, dibagi secara
gratis untuk PDM-PDM se Jateng. Buku itu adalah Himpunan Ayat-ayat
Alquran yang Difahami oleh Kyai Haji Ahmad Dahlan.
Buku itu berisi tentang bagaimana cara memahami, bagaimana cara
mengajarkan, dan bagaimana pula cara mengamalkannya. Semua itu
terungkap dalam Buku Pelajarannya Kyai Haji Ahmad Dahlan yang ditulis
oleh KHR Hadjid. Generasi sekarang ini barangkali tidak banyak
mengenalnya. Yang dikenal mungkin malah putra tertuanya yang juga
terkenal, Bapak R.H. Haiban Hadjid.

Dua pertanyaan Kyai Ahmad Dahlan; Muhammadiyah Urung Menjadi Partai Politik

Tahun 1921, ada Sidang Hoofdbestuur Muhammadiyah (PP Muhammadiyah). Di
situ para assabiqunal awwalun Muhammadiyah berkumpul, para pendiri dan
generasi pertama pimpinan dan aktivis Muhammadiyah. Yang menarik,
dalam pertemuan itu ada tokoh yang tidak pernah kita kenal sebagai
orang atau aktivis Muhammadiyah. Yang menarik adalah beliau bisa
tampil meyakinkan dalam forum para pembesar, pimpinan Muhammadiyah
generasi pertama berkumpul. Orang itu adalah Haji Agus Salim.

Haji Agus Salim punya gagasan untuk menjadikan Muhammadiyah sebagai
partai politik. Kalau pada masa Orde Baru Muhammadiyah disebut
orsospol, dan beberapa pimpinan Muhammadiyah menjadi anggota Dewan.
Ternyata, menjelang akhir hayat Kiyai Haji Ahmad Dahlan, sudah muncul
juga “ambisi” menjadikan Muhammadiyah sebagai parpol. Sidang dipimpin
oleh Kiyai Ahmad Dahlan. Diketahui, Haji Agus Salim adalah seorang
jurnalis, politisi dan diplomat yang hebat. Tidak ada yang bisa
mengalahkannya dalam berdebat.
Dalam sidang Hoofdbestuur, argumentasi yang disampaikan Haji Agus
Salim membuat seluruh yang hadir terpukau, terkesima dan setuju untuk
menjadikan Muhammadiyah sebagai partai politik. Kyai Dahlan, karena
menjadi pimpinan sidang, tidak berpendapat.
Setelah Kyai Dahlan melihat bahwa nampaknya yang hadir sepakat dengan
gagasan Haji Agus Salim, Kyai Haji Ahmad Dahlan yang memimpin sidang
dengan duduk, lalu berdiri sambil memukul meja. Saya tidak sempat
bertanya kepada guru saya, Kiyai Hadjid, apakah Kyai Dahlan memukul
mejanya keras apa tidak.

Kyai Ahmad Dahlan mengajukan dua pertanyaan yang sangat sederhana dan
sangat mudah. Dan kalau dijawab, sebenarnya juga gampang. Pertama, apa
saudara-saudara tahu betul apa agama Islam itu? Kedua, apa saudara
berani beragama Islam?
Tidak ada satu pun dari yang hadir yang sanggup menjawab pertanyaan
itu, termasuk Haji Agus Salim sendiri. Bukannya tidak bisa, sebab mana
mungkin ditanya soal Islam begitu saja tidak tahu. Tapi, ketika
ditanya “Beranikah kamu beragama Islam?”. Mereka tahu persis yang
ditanyakan Kyai Haji Ahmad Dahlan itu.
Pak Hadjid muda, bercerita kepada saya, “Bukan main tulusnya
pertanyaan Kiyai Haji Ahmad Dahlan itu”. Sebenarnya pertanyaan itu
sederhana, tapi tidak ada yang sanggup menjawab. Akhirnya gagasan Haji
Agus Salim tidak kesampaian. Muhammadiyah urung jadi partai politik.

Dua pertanyaan Kiyai Haji Ahmad Dahlan itu, sekarang baru terjawab
satu. Yaitu pada waktu Muktamar Muhammadiyah ke-40 di Surabaya tahun
1978. Jawaban itu berupa keputusan tentang Ideologi Islam, Pokok-Pokok
Pikiran tentang Dienul Islam, yang konsepnya dari Bapak H. Djindar
Tamimy. Jadi, setelah kira-kira 56 tahun baru terjawab satu
pertanyaan.
Sedangkan pertanyaan yang kedua, sampai sekarang ini belum ada yang
berani menjawab. Tahun 1960, kebetulan saya masih sering mendengar,
ada ungkapan Kyai Dahlan yang menarik, “Durung Islam temenan, nek
durung wani mbeset kuliti dewe” (Belum Islam sungguh-sungguh, kalau
belum berani mengelupas kulitnya sendiri).

Yang akan saya ungkap di sini, kaitannya dengan pertanyaan Kiyai Haji
Ahmad Dahlan tadi, apa Islam itu, bisa dibuka pada Pelajaran Kiyai
Haji Ahmad Dahlan. Bagi KHR Hadjid, Kyai Dahlan dalam mengungkap ayat
itu menarik sekali. Ayat yang diungkap adalah ayat yang sudah populer.
Bahkan menjadi bacaan harian mereka yang membaca doa iftitah shalat
menggunakan hadis riwayat Imam Muslim (Wajjahtu wajhiya….).
Buku itu mengungkap dan mengajarkan bagaimana Islam itu. Ternyata,
setelah sekian tahun bermuhammadiyah Kyai Dahlan baru sanggup
mengaplikasikan dan merealisir ajaran Alquran tidak lebih dari 50
ayat. Dua ayat diantaranya ada dalam surat Al An’am. Qul inna shalati
wa-nusuqi wa mahyaaya, wa mamaati lillaahi rabbil alamin. Laa
syarikalah wa bidzalika umirtu.

Dalam salah satu kitab tafsir diungkap bahwa ayat ini diucapkan oleh
Nabi Ibrahim AS. Kata-kata dalam ayat Alquran yang menyebut
aslama-yuslimu-aslim, muncul dari Nabi Ibrahim AS. Jadi, awwalul
muslimin itu Ibrahim, sedang wa ana minal muslimin itu Rasulullah Saw.
Maka di dalam doa Iftitah yang diucapkan dalam bacaan shalat tadi
boleh dipilih antara awwalul muslimin atau wa ana minal muslimin.
Qul, katakanlah (Muhammad), inna shalati, sungguh shalatku; wa nusuqi,
dan pengorbananku; wa mahyaya, dan kiprah hidupku; wa mamati, dan
tujuan matiku; lillah, hanya untuk dan karena Allah; raabil alamin,
pengatur alam semesta. Laa syariikalah, tidak ada sekutu bagi-Nya; wa
bidzaalika umirtu, dan dengan itu aku diperintah; wa ana awwalul
muslimin, dan aku orang yang pertama, pasrah, setia tunduk kepada
Allah Subhanahu wataala. Amin ya rabbal alamin.
Itu makna yang populer, kecuali kata nusuq yang saya terjemahkan
menjadi pengorbananku. Pada hampir semua terje-mahan, nusuq diartikan
ibadah.
Mengenai tafsirnya, kebetulan tidak sempat saya catat tapi saya punya
kitabnya, nusuq bukan berarti ibadah. Yang berarti ibadah adalah
nasaqun. Nusuq artinya menyembelih kurban. Maka saya artikan, nusuqi
adalah pengorbananku. Jadi, “shalatku, pengorbananku, hidup matiku,
lillahi rabbil alamin”.

Kyai Bakir Sholeh, seorang ulama besar Jogja yang dikenal sebagai
kamus berjalan, memaknai dengan liman kana yarju…… “Sungguh, shalatku,
pengorbananku, hidup dan matiku hanya untuk Allah”. Dalam terjemah
Miftah Farid masih kelihatan biasa. Tetapi untuk terjemahan ini orang
bisa tertegun, “Hanya karena untuk Allah rabbil alamin.”
Laa syarikalah, tidak ada sekutu bagi-Nya. Pengertian ini oleh Kyai
R.H. Hadjid, yang telah mendengar pelajarannya langsung dari Kiyai
Dahlan dengan terjemahan tafsir “itu tidak untuk selain Allah”.
Karena syarikat bermakna sekutu. Sekutu itu apa saja bisa dianggap
sekutu.
Lalu ayat tadi bermakna apa? “Shalatku, pengorbananku, hidup dan
matiku hanya untuk Allah pengatur alam semesta”. Laa syarikalah, tidak
ada sekutu selain Allah. “Aku diperintah untuk hidup dengan model cara
yang seperti itu. Tidak untuk maksud-maksud yang lain. Tidak untuk
anak istriku. Tidak untuk orang tuaku, juga tidak untuk bangsa dan
tanah airku”. Tanah dan air itu kalau jadi satu namanya blethokan.
Hidupku tidak untuk itu.
Pertanyaannya, lalu untuk apa? “Bela hakmu, perjuangkan hakmu. Membela
tanah air adalah sabilillah. Membela tanah air bukan karena kemauan
tanah air, tetapi karena Allah”. Di sini lalu maknanya, “berbuat
baiklah kamu kepada orang tuamu”. Bedanya dengan ihsan, tidak sekedar
karena naluri, atau karena punya naluri berbakti kepada orang tua,
tetapi begitu lengkap. Sebab itu karena perintah Allah, dari kata
“wa-ahsinuu, …..birrul walidaini”.
Jadi jelas sekarang ini. Lalu ditutup dengan “wa ana awwalul muslimin.
O, ini to karepe (maksudnya) Islam itu. Islam, maksudnya, mendidik
kita untuk hidup model seperti itu. Tidak pakai tiru-tiru model yang
lain.

Dalam setiap langkah selalu berusaha dan berkarya, tidak bisa yang
namanya hidup kecuali semuanya dalam bentuk kepasrahan, niat yang
tulus berbakti kepada Allah, apapun yang dilakukan. Sebagaimana ayat
yang populer, wamaa khalaqtul jinna wal-insaan illa liya’buduun.
Manusia ini hidup diciptakan oleh Allah, tidak lain, (satu kalimat
yang dimulai dengan nafi, yang di belakang ada illa itu, merupakan
satu doktrin kepastian) hidup ini hanya untuk beribadah, tidak lain.
Maka, semua aktivitas hidup kita harus punya nilai dan nafas ibadah.
Di situlah makna hakekat dari Islam.

Dari ayat ini, beliau yang memang orang alim dan orang-orang generasi
pertama, bisa menangkap pertanyaan ini, walaupun tidak sanggup
menjawab.
Maaf, jika orang sudah bicara politik, hampir bisa dipastikan yang
dicari hanyalah kursi. Dulu, ketika sama-sama jadi mubaligh, sama-sama
aktif, masih bisa. Tapi, ketika sudah sampai pada soal kampanye,
jangan tanya. Disitulah letak bahayanya politik kalau tidak disinari
oleh Islam. Sehingga, rasa-rasanya, kita ini sepertinya tidak punya
panutan, siapa politikus kita yang bisa membawa amanah Islam. Rasanya
jauh sekali dengan para pendahulu kita. Seperti Pak Muhammad Natsir,
yang kalau mau sidang ke DPR hanya naik becak, tidak mau dijemput
mobil.

Bermuhammadiyah adalah berislam. Ungkapan ini memang cukup tandas.
Masyarakat/umat Islam ketika itu di dalam berislam sudah bukan main
trampilnya. Seperti diungkap dalam sabda Nabi yang bernilai ramalan
itu, “Akan datang kepada kamu sekalian, suatu jaman dimana Alquran
tidak kekal lagi, Islam tidak tegak lagi kecuali hanya nama. Memang
banyak orang mengaku dirinya muslim, tapi perilaku dan tindakannya
jauh sekali dari Islam. Masjid-masjidnya makmur, banyak jamaah, tapi
sepi dari kebaikan. Orang-orang yang paling dalam ilmu agamanya
menjadi orang yang paling jahat di kolong langit. Dari mereka keluar
fitnah”. Tetapi fitnah itu kembali kepada orang-orang tadi. Jika hal
ini disebut oleh Rasulullah, ini yang jelas terjadinya sepeninggal
Rasululah.

Rupanya, hampir 100 tahun yang lalu, fenomena ini terjadi, yakni di
jaman sekitar hidup Kiyai Haji Ahmad Dahlan. Bagaimana Alquran yang
punya bobot yang luar biasa, kekuatan dahsyat, lau anzalnya haadzal
qur’ana ala jabalin………min khasyatillah (Seandainya kami turunkan
Alquran kepada gunung, kamu akan tahu Muhammad, gunung itu akan
menolak, tunduk, hancur lumat karena takutnya kepada Allah. Itulah
kekuatan dahsyat dari Alquran), tapi tidak diamalkan lagi.

Sekarang ini, berapa juta kali Alquran dibaca setiap hari. Ratusan
karya tafsir yang menjelaskan dari kata maupun kalimat untuk
menjelaskan ayat-ayat Alquran, berapa pula diangkat di dalam seminar,
simposium, diskusi, namun tetap juga sulit untuk mendapatkan pembaca
Alquran itu yang meneteskan air mata. Sudah susah kita menemui orang
sesenggukan membaca Alquran. Dan amat sukar kita dapati orang yang
terisak-isak karena mendengarkan peringatan ayat-ayat Alquran.

Tidak ada orang yang tersungkur karena mendengar ayat-ayat Alquran,
kecuali tersungkurnya karena sujud tilawah itu saja. Masih mending,
kita masih mau setia mengikuti sunnah Nabi. Setiap Jum’at Shubuh, Nabi
selalu membaca surat As-Sajdah di rakaat pertama, dan surat Al-Insan
di rakaat kedua. Yang seperti ini sekarang di Jogja hampir tidak ada.
Kita perlu mengelus dada (prihatin) melihat hal ini. Dibaca saja tidak
apalagi diamalkan.

Begitu pula, Islam hanya tinggal namanya. Secara minoritas, orang
Indonesia, khususnya orang Jawa, Islamnya cuma dalam tiga hal.
Berislam ketika tetak (khitan), ketika menikah, dan saat prosesi
kematiannya. Kalau sudah ditetaki (dikhitan) sudah marem. Anakku wis
diislami (anakku sudah diislami), begitu batinnya. Kemudian kalau mau
menikah, mereka sudah mantap mengundang Pak Naib. Dan ketika meninggal
mengundang ahli tahlil. Dengan ketiga hal itu, sudah dianggap lengkap
Islamnya.

Anehnya, diantara orang-orang yang beragamanya hanya tiga kali seumur
hidup itu, malah ada yang diangkat menjadi amirul haj Indonesia. Ini
sungguh-sungguh pernah terjadi. Tidak hanya cara berislamnya yang
merusak tatanan Islam yang sebenarnya, bahkan dia juga termasuk
perusak dan pemecah belah ummat Islam. Sampai seperti ini yang terjadi
di Indonesia yang memang, katakanlah, sedikit atau banyak bersifat
gado-gado.
Ketika belum ada agama yang masuk, orang Indonesia masih primitif,
membakar kemenyan menjadi kebiasaan. Ketika datang ajaran Hindu,
diterima. Lalu ketika datang ajaran Budha, juga diterima, datang Islam
juga diterima, dan terakhir, Kristen juga diterima. Semuanya bergabung
menjadi satu, Pancasila.

Inilah yang kita lihat di sekitar kita, wajah keberagamaan umat Islam.
Masih lumayan, masih ada sekelompok (besar) orang, yang beranggapan
kalau sudah berhaji itu sudah lengkap Islamnya. Hal ini bisa dilihat
kalau, misalnya, ada satu orang berangkat haji, rombongan bis yang
mengantar bisa sampai tujuh buah, disebabkan oleh penghormatan kepada
orang yang mau berangkat haji yang demikian besarnya. Bahkan ketika
mengantar sampai di Bandara pun menangisnya bisa sampai sesenggukan.

Memang bagus dan elok bisa pergi berhaji. Tapi dengan beribadah haji
itu belum tuntas kewajibannya sebagai muslim. Sebenarnya ibadah haji
masih dalam tataran pondasi. Buniyal islamu ala khomsin…. Islam itu
dibangun di atas lima perkara, yang kita kenal dengan rukun Islam.
Lima perkara itu adalah syahadat, shalat, puasa, zakat, dan berhaji,
itu baru pondasi. Untuk membangun keluarga sakinah memang harus lima
perkara itu dulu yang ditata. Sebab, ada orang yang berhaji
berkali-kali, tapi ternyata keluarganya tidak juga kunjung menjadi
keluarga sakinah.

Nah, ini merupakan catatan penting untuk dakwah Muhammadiyah,
bagaimana umat ini dikenalkan dengan berislam yang sebenarnya. Saya
tidak menyinggung lebih jauh lagi apa kemudian pedomannya,
pelatihannya, dan sebagainya, bukan sekarang saatnya untuk mengungkap
masalah ini.
Kita bermuhammadiyah yang paling mendasar adalah berislam. Itulah yang
dituntutkan kepada kita. Bagaimana kita punya sikap hidup setia dan
pasrah dengan tatanan aturan hidup Islam. Termasuk yang dulu juga
pernah diungkap Kyai Haji Ahmad Dahlan, saya kurang tahu persis
kalimat itu, hanya mendengar sepintas, “Hidup sepanjang kemauan
Islam”.

Inilah semangat muhammadiyyin tempo dulu, bagaimana hidup ini dijalani
menurut kemauan Islam. Bukan menurut kemauan adat, bukan pula menurut
kemauan nenek moyang ataupun tradisi, tapi menurut kemauan Islam. Ini
yang menjadi semboyan para pendahulu kita. Saya hanya sempat
mendengar-dengar pada awal tahun 1960. Inilah makna pertama dari
bermuhammadiyah itu.

Para pimpinan dan aktivis Muhammadiyah dituntut untuk tahu dan faham
apa makna berislam itu. Tahu dan faham, tidak boleh hanya tahu saja.
Doa yang dituntunkan dari Alquran, Rabbi zidni ilma war zuqni fahma.
Pertama, tentang ilmunya sendiri, kuncinya memang harus tahu. Tapi,
tahu saja belum bisa melaksanakan, sehingga diikuti dengan yang kedua,
warzuqni fahma, memohon diberikan kefahaman. Dengan faham itu baru ada
jalan untuk meraih kebaikan, sebagaimana sabda Nabi man yurudillahu
khairan yufaqqihhu fiddin, siapa yang dikehendaki baik oleh Allah maka
orang tadi difahamkan agamanya oleh Allah.

Soal tahu ini, dengan hanya sekali mendengar saja orang sudah bisa
tahu. Sekali mendengar ceramah sudah bisa tahu. Tetapi untuk bisa
faham, tidak cukup dengan sekali mendengar. Maka, Nabi mesti mengulang
sesuatu sampai tiga kali. Hal ini kita dapati pada kitab
Riyadush-shalihin. Setiap kali men-datangi suatu kaum Rasulullah
mengucapkan salam sampai tiga kali. Sementara, banyak di anatara kita
yang malas mengucap salam diulang sampai tiga kali. Malahan mungkin
kuatir disebut sebagai orang NU, karena biasanya orang NU itu yang
mengamalkan hal ini.

Kedua, Bermuhammadiyah adalah Berdakwah

Sedikit mengenang orang-orang tua kita, mengenang bagaimana semangat
mereka dalam “wa-tawashau bil haq”. Ada sebutan yang cukup populer
pada waktu itu, yaitu mubaligh cleleng. Cleleng adalah sebutan untuk
jangkrik, yang kalau diberi makan daun kecubung ngengkriknya
berkurang, tapi kalau diadu walaupun kakinya sudah patah dua-duanya
nggak mau mengalah, kalau perlu sampai mati. Nah, mubaligh yang
seperti itu disebut mubaligh cleleng.

Termasuk salah satu yang disebut sebagai mubaligh cleleng ini adalah
Prof. Abdul Kahar Muzakkir. Ceritanya, beliau ini jarang ketemu dengan
mahasiswanya. Ketika suatu kali mahasiswa menemui beliau dengan
mengucap salam, “Selamat pagi, Pak!”. Beliau bertanya, “Kamu siapa?”
“Saya mahasiswa Bapak”, katanya. “Kembali sana, ucapkan dulu
“Assalamu’alaikum”.
Suatu kali ada orang bertamu ke rumah beliau. Mengucap salam dengan
“kulonuwun“. Berkali-kali diucapkannya salam itu, tidak dijawab,
padahal beliau ada di rumah dan tahu kalau ada tamu. Karena
berkali-kali salam tidak dibukakan pintu, tamu itu akhirnya bermaksud
pergi. Sebelum sampai orang itu pergi, pintu dibuka oleh Prof. Kahar
Muzakkir sambil berkata, “Kibir kamu ya?” “Kenapa?” tanya orang itu.
Al-kibru umsibunnas wa jawahul–haq. Kibir itu meremehkan orang Islam
dan tidak mau memakai aturan Islam. Sudah jelas ada tuntunannya
mengucap salam “Assalamu’alaikum” kalau bertamu ke rumah orang koq
malah “kulonuwun”. Inilah contohnya mubaligh cleleng.

Menjadi anggota Muhammadiyah itu tidak sekedar hanya menjadi anggota
saja. Kalau anda pernah tinggal di sekitar kampung Suronatan, dan
kalau masih ingat, ada yang namanya Haji Khamdani. Saya masih sempat
kenal orangnya, ketua Cabang Muhammadiyah Ngampilan. Pekerjaannya
tukang kayu. Beliau termasuk orang yang telah mendapatkan
sentuhan-sentuhan dari Kyai Ahmah Dahlan. Padahal, Pak Khamdani ini
tidak termasuk orang terpelajar. Sekolahnya paling hanya sampai
sekolah Ongko Loro. Beliau juga tidak termasuk orang kaya. Tetapi
karena terkena sentuhan Kyai Ahmad Dahlan, merasa mau bertabligh nggak
bisa, mau berdakwah pakai uang juga nggak ada uangnya, lalu beliau
mengumpulkan tukang kayu, menyumbang untuk Muhammadiyah lewat
keahliannya sebagai tukang kayu ketika sedang dibangun SR Muhammadiyah
I (sekarang SD Muhammadiyah Suronatan). Ini adalah SD Muhammadiyah
yang didirikan Kyai Haji Ahmad Dahlan berkat orang-orang yang punya
ghiroh, diantaranya mujahid kayu tersebut.
Jadi, apa yang bisa disumbangkan kepada Muhammadiyah, disumbangkannya
sesuai dengan kemampuan masing-masing. Yang bisa bertabligh dengan
kemampuan bertablighnya. Sampai-sampai, walaupun ilmu agamanya masih
minim, ada mubaligh yang membaca saja pating pletot. Rabbil ’alamin
dibaca rabbil ngalamin. Bismillah dibaca semillah. Laa haula walaa
quwwata illa billah dibaca walawalabila, nekat untuk bertabligh.

Itulah, karena sentuhan dakwah Kyai Haji Ahmad Dahlan, walaupun cara
membacanya belum fasih, tapi berani bertabligh. Mubaligh yang demikian
ini sekarang ini memang sering dicibir oleh orang-orang NU. Membaca
Quran saja nggak bisa koq berani bertabligh. Oleh Kyai pasti dijawab,
“Dari pada kamu, bisa baca Quran tapi nggak berani bertabligh. Inilah
wajah Muhammadiyah yang kedua, yaitu bermuhammadiyah itu adalah
bertabligh.

Sejarah mengakui bagaimana penampilan anggun dakwah Muhammadiyah.
Dosennya Pak Amien Rais di Fisipol UGM, Pak Usman Tampubolon, orang
Batak, beliau aktif di Dewan Dakwah Islamiyah (DDI), tinggal di
Jogjakarta. Disertasinya tentang adat Jawa. Beliau mengorek tentang
adat Jawa yang hal itu bisa sangat menyinggung orang-orang Jawa.
Promotornya tidak mau, mengembalikannya dan menyuruh Pak Usman
Tampubolon untuk merubahnya. Pak Usman tidak mau merubah, “Wong saya
sendiri yang menyusun koq disuruh merubah”, kata Pak Usman.
Pak Usman berkomentar tentang Kyai Haji Ahmad Dahlan. Aneh, katanya,
dalam sejarah, ketika bangkit gerakan modern di Timur Tengah, dengan
tampilnya Syeh Muhammad Abdul Wahab, yang karya paling terkenalnya
kitab tauhid, “Al Ushulust-tsalasah”,30) ketika ajarannya diambil,
mesti ada perang dan darah yang mengalir. Kuburan-kuburan di tanah
Arab yang sudah begitu rupa, oleh Syeh Abdul Wahab diratakan. Maka,
yang namanya Syeh Abdul Wahab ini, di Indonesia juga sangat ditakuti.
Tentu kita juga ingat perjuangan Imam Bonjol dengan perang Paderinya.

Ternyata Kyai Haji Ahmad Dahlan yang lahir di Kauman, dan bahkan
menjadi pegawai Keraton, koq bisa tenang, rukun dan asyik duduk
bersama orang Kraton yang masih mempercayai nenek moyang dengan agama
jahiliyahnya. Tidak ada sruduk-srudukan di antara mereka. Hal ini
membuat Pak Usman Tampubolon heran. Sosiologi apa yang dimiliki Kyai
Haji Ahmad Dahlan. Seandainya Kyai Haji Ahmad Dahlan lahir dan
mendirikan Muhammadiyah di Sumatera Barat, maka Muhammadiyah hanya ada
di sana. Keadaan ini menarik. Fenomena apa ini, koq Kyai Haji Ahmad
Dahlan tenang–tenang saja, mengapa tidak terjadi benturan.

Pada sisi lain, kita juga menyadari adanya kepercayaan tradisi yang
masih melekat di kalangan aktifis Muhammadiyah, terutama soal
kematian. Memang Muhammadiyah telah membersihkan hal-hal bid’ah.
Tetapi nampaknya masalah ini sekarang mulai bermunculan lagi.
Dihidupkan lagi tradisi lama. Apalagi Sidang Tanwir di Bali yang lalu
membicarakan topik Dakwah Kultural. Orang belum tahu persis koq sudah
melangkah lebih lanjut.
Jujur saja, dan harus kita akui, bahwa Muhammadiyah yang tadinya cukup
anggun, dengan jasa besarnya yang telah ikut mencerdaskan bangsa ini,
selama lebih kurang 93 tahun berdakwah, ternyata belum dan tidak
sanggup menggoyang kekuatan Nyai Roro Kidul. 93 tahun bukan waktu yang
singkat.

Ini merupakan masalah yang serius, sebab kekuatan kaum itu sedemikian
besarnya. Mereka punya seragam khusus dan punya pos-pos ribuan
banyaknya. Yang kita kaget ketika Pemilu tahun 1999 kemarin, kekuatan
mereka seperti itu. Itulah barangkali yang melatar-belakangi Sidang
Tanwir membicarakan masalah dakwah kultural. Hampir-hampir
Muhammadiyah tidak menyadari tentang adanya budaya-budaya itu.
Masalah bagai-mana menari yang Islami, Muhammadiyah tidak bisa
menjawab.
Kalau saya ada jawaban lain kenapa perlu ada dakwah kultural. Saya
lebih cenderung memakai alat yang lain. Apa Kyai Ahmad Dahlan waktu
itu memakai dakwah kultural? Tidak. Yang memakai itu kan Walisongo,
Sunan Kalijogo. Lalu, apa rahasianya Kyai Ahmad Dahlan?

Satu keunggulan Muhammadiyah yang tidak dimiliki oleh yang lain,
adalah adanya karya amal Muhammadiyah. Kyai Haji Ahmad Dahlan sanggup
menampilkan Islam yang bisa dilihat dan dinilai bermanfaat oleh ummat.
Tidak tanggung-tanggung, Muhammadiyah telah melahirkan dua presiden,
terlepas dari presidennya itu seperti apa. Bung Karno dan Soeharto
adalah anak didik Muhammadiyah. Inilah jasa besar Muhammadiyah di
bidang pendidikan.

Ketika berada di Boyolali dalam tugas Rihlah Dakwah, di sebuah panti
asuhan yang gedungnya berlantai dua, sangat megah, saya diberitahu
bahwa yang membangun gedung itu adalah seorang pensiunan dari Jakarta.
Ia datang ke Boyolali mencari-cari orang Muhammadiyah. Ia mengakui
dulunya lulusan SMP Muhammadiyah Nogosari Boyolali. Setelah lama
menjadi pegawai di Jakarta kemudian ia ingat kembali Muhammadiyah.
Sementara, kadang-kadang, kita kalau sudah jadi pegawai tidak kober
lagi mikir Muhammadiyah, karena sibuk mikirin duit terus. Apalagi kita
ini termasuk sebagai pewaris falsafah “sendu” (seneng duit), merasa
senang dengan hal itu. Harus secara jujur kita akui bahwa kita memang
senang terhadap duit.
Nah, pensiunan dari Jakarta tadi punya tabungan dan ingin
menyumbangkannya kepada Muhammadiyah. Semua tukang yang bekerja
membangun panti itu ia yang bayar. Inilah salah satu contoh bagaimana
pengaruh pendidikan Muhammadiyah.

Kita juga bisa merasakan bagaimana sentuhan-sentuhan darah kita yang
memang belum bisa dicerna dan baru sedikit sekali. Kalau kita lihat ke
sekretariat PP Muham-madiyah, anggota Muhammadiyah sekarang sudah
mencapai jumlah deretan 6 angka, tapi angka pertama baru 8. Artinya,
belum ada 1 juta orang, itu pun masih dikurangi lagi dengan yang sudah
meninggal. Inilah wajah Muhammadiyah yang kedua, wajah dari
Muhammadiyah sebagai Gerakan Dakwah yang perlu dibenahi.

Ketiga, Bermuhammadiyah adalah Berorganisasi

Pemahaman KHA. Dahlan terhadap Alquran surat Ali Imran ayat 104 telah
melahirkan pergerakan Muhammadiyah. Tidak bisa dibayangkan bagaimana
ulama pendahulu kita itu bisa menangkap isyarat-isyarat Alquran,
sehingga memilih organisasi sebagai alat dakwah. Sebab, sebelum itu,
organisasi yang ada sifatnya masih sederhana. SDI atau SI yang muncul
sebelumnya karena kebutuhan yang mendesak. SDI muncul untuk
mengim-bangi perdagangan Cina. Sedang kelahiran SI tidak lepas dari
pengaruh politik. Kita tahu, di dunia politik ada dua rayuan, rayuan
surga dan rayuan kursi. Sedang, di Majelis Tabligh yang ada cuma surga
saja yang menjadi harapannya.

Berorganisasi, oleh beliau-beliau ini, walaupun saat itu belum ada
Majelis Tabligh, tapi di benak para pemimpin kita itu sudah jauh
sekali yang dijangkau untuk nanti bagaimana rencana ke depannya.
Mengapa begitu yakin? Sebab tidak mungkin tegaknya Islam, izzul Islam
wal muslimin, itu ditangani oleh orang per-orang. Saya tidak tahu
persis, penduduk Indonesia saat itu berapa jumlahnya. Saya hanya ingat
ada sekitar 77 jutaan penduduk Indonesia di tahun 1960-an. Jadi, pada
jaman Kyai Dahlan itu kira-kira ada 30 jutaan penduduk Indonesia, pada
saat lahirnya Muhammadiyah.

Yang dihadapi Rasulullah pada jaman beliau, menurut Pak AR, hanya
sekitar 700 ribu. Perkiraan ini didasarkan pada perhitungan bahwa saat
Haji Wada’ jumlah jama’ah yang hadir ada 140 ribu. Jika setiap orang
punya lima anggota keluarga, maka jumlahnya sekitar 700 ribu.
Dibulatkan lagi, misalnya, menjadi 1 juta. Ummat yang sekitar 700
ribu sampai 1 juta itu bisa ditangani karena ada figur Nabi Muhammad
SAW, ada Abu Bakar, ada Umar bin Khattab, dan lain-lainya. Dan yang
kita kenal lainnya, ada sepuluh sahabat Nabi yang dijamin bakal masuk
surga sebelum Rasullah meninggal.

Sekarang ini, kita kesulitan menentukan orang-orang yang seperti itu.
Kalau toh ada hanya segelintir. Katakanlah, kalau saya membuat contoh
tentang uswah hasanah, jujur saja, siapa orang Jogja yang layak
menjadi uswah hasanah, kita kesulitan mencarinya. Belum lagi di
Temanggung, siapa yang layak menjadi uswatun hasanah. Padahal
Muhammadiyah telah berkembang sedemikian luas. Ini baru dari sisi soal
uswah hasanah saja.

Ketika Kyai Dahlan menyampaikan pengajian di Pekajangan Pekalongan,
ada audien/peserta pengajian itu, yang memper-hatikan betul terhadap
Kyai Dahlan. Rupanya orang ini adalah orang alim dan orang saleh. Ia
memperhatikan secara seksama wajah Kyai Haji Ahmad Dahlan. Diawasinya
ekspresi wajah dan mimik Kyai Haji Ahmad Dahlan. Apalagi Kyai Dahlan
waktu itu mengaku sebagai pimpinan Persyarikatan yang didirikan di
Jogjakarta. Hanya dengan melihat wajah, orang saleh ini bisa
menentukan apakah seseorang itu saleh, jujur, dan sebagainya. Ia tahu
hal itu tentang Kyai Haji Ahmad Dahlan, tapi ia merasa tidak puas
dengan hanya melihat penampilan Kyai Dahlan waktu itu.
Ketika Kyai Haji Ahmad Dahlan pulang ke Jogja orang tadi mengikuti.
Sampai di Jogja ia bertanya kepada orang, di masjid mana Kyai Dahlan
sholat. Ia tidak bertanya tentang apa, tapi cukup bertanya tentang
sholatnya Kyai Haji Ahmad Dahlan. Setengah jam sebelum adzan shubuh,
orang itu sudah datang ke masjid, maksudnya mau menunggu jam berapa
Kyai Haji Ahmad Dahlan datang. Ia tertegun karena orang yang
ditunggunya sudah ada di Masjid itu. Lalu komentarnya, “Pantas kalau
Kyai Haji Ahmad Dahlan mengaku sebagai pemimpin Muhammadiyah”. Orang
itu tidak lain adalah Buya A.R. Sutan Mansur muda. Beliau adalah
saudara dari Sutan Ismail, seorang mubaligh terkenal di Pekalongan,
yang berasal dari negeri Minangkabau.

Lain lagi cerita tentang Pak AR Fahruddin. Di mata saya beliau adalah
orang yang paling zuhud di Muhammadiyah, satu-satunya ketua PP
Muhammadiyah yang tidak punya rumah sendiri. Tempat tinggalnya di
Jalan Cik di Tiro adalah milik persyarikatan Muhammadiyah. Ketika
beliau meninggal, istrinya kemudian ikut salah seorang anaknya,
Sukriyanto AR. Sekarang, bekas rumah beliau itu telah dipugar dan
dibangun gedung berlantai tiga yang menjadi kantor PP Muhammadiyah
Jogjakarta yang baru, yang juga baru diresmikan pada 1 Muharram yang
lalu.
Namun bukan ini persoalannya. Para pengurus PP Muhammadiyah kalau
sakit biasanya memang dilayani oleh Rumah Sakit Muhammadiyah. Seperti
RSU PKU di Jogja atau RSI di Jakarta. Lukman Harun ketika sakit,
sebelum meninggal, juga dilayani oleh Muhammadiyah di RSI Jakarta.

Ketika Pak AR kebetulan sakit dan mau operasi karena sakit, tidak ada
satupun orang Muhammadiyah yang tahu. Pak AR sendiri juga tidak ingin
diberi fasilitas. Tapi, sebuah kelompok pengajian kecil yang tidak
jauh dari kediaman Pak AR tahu kalau Pak AR sakit dan mau operasi.
Mereka tahu betul bagaimana keadaan Pak AR itu, seorang pensiunan
pegawai Penerangan Agama Jawa Tengah yang gaji pensiunannya hanya 80
ribu, bukan ratusan ribu. Kelompok pengajian tadi lalu menyebarkan
warta, dan terkumpullah uang sebanyak 600 ribu yang kemudian
diserahkan kepada keluarga Pak AR untuk biaya berobat.
Namun, setelah Pak AR sembuh, pengurus kelompok pengajian itu diundang
Pak AR. Pak AR mengucapkan terima kasih atas bantuan tersebut,
kemudian Pak AR memberikan bingkisan. Supaya puas, pengurus tadi
membuka bingkisan itu. Di dalamnya ada uang 300 ribu. Pengurus
kelompok pengajian itu kaget dan berkata bahwa mereka telah ihlas. Pak
AR menjelaskan bahwa operasinya hanya menghabiskan biaya 300 ribu,
maka sisanya dikembalikan.

Coba, apa ada sekarang orang yang seperti Pak AR itu. Yang ada malah
sebaliknya, ada mubaligh yang sampai menawar harga untuk sekali
ceramahnya. Saya pernah pergi ke Sulawesi, berdampingan dengan
seseorang yang bercerita bahwa ia pernah sekali mengundang penceramah
dari Jakarta. Amplopnya mesti 6 juta, belum termasuk tiket pesawatnya,
dan ini harga mati. Begitulah. Tapi, kalau kita aktif di Muhammadiyah
tidak boleh seperti itu.

Yang kita garap sekarang ini adalah ummat yang jumlahnya lebih dari
200 juta. Jika pada masa Kyai Haji Ahmad Dahlan itu kira-kira ada 30
juta ummat yang juga sudah memerlukan kekuatan untuk berdakwah, dan
kekuatan itu berupa organisasi, maka sehebat-hebatnya Zainuddin MZ,
yang dikenal sebagai da’i sejuta ummat, beliau tidak sanggup membangun
ummat. Di Jogja juga ada mubaligh terkenal. Tapi, paling-paling beliau
juga cuma bisa dikenal. Tidak akan bisa membangun ummat, karena untuk
membangun ummat diperlukan kekuatan massa, dan kita harus mau serius.

Saya cukup tajam untuk menggugat tentang masalah pendidikan
Muhammadiyah di sini. Saya buat global saja, baik UMS, UMM, UMY,
UHAMKA dan sekitar 130 PTM, ditambah puluhan ribu sekolah
Muham-madiyah, 90% siswa atau mahasiswanya adalah bukan putra
Muhammadiyah. Termasuk di UMY, ketika saat itu ada training untuk
mahasiswa baru, rata–rata sholatnya memakai usholli. Memang ada
sedikit yang berasal dari IPM/IRM.
Gugatan saya, baik yang di sekolah maupun yang di PTM, kalau mereka
masuk di lembaga pendidikan Muhammadiyah, masuk dengan usholli dan
keluar tetap usholli, maka Muhammadiyah sudah gagal dalam
menyelenggarakan pendidikannya. Sehebat apapun sekolah Muhammadiyah,
koq setelah sholat malah yasinan.
Yang lebih ngeri lagi, karena kita tidak memikirkan hal itu, setiap
tahun kita meluluskan sekitar 40 ribu siswa/mahasiswa. Dari sebanyak
itu, berapa yang kemudian menjadi mujahid dakwah?

Saya pernah berbicara dengan Pak Umar Anggoro Jenie (mantan Ketua
Majelis Diktilitbang PP Muhammadiyah), ketika menjelang Muktamar di
Jakarta tentang hal ini. Siapa di antara alumni perguruan Muhammadiyah
itu, yang tampil menjadi mujahid dakwah, pada hal mereka, kurang lebih
lima tahun, di tangan kita, merah hijaunya para sarjana itu kita yang
membuatnya. Juga yang di sekolah-sekolah Muhammadiyah itu, paling
tidak selama tiga tahun mereka kita didik.

PKI, waktu itu, tidak punya lembaga pendidikan, tapi mereka mampu
melahirkan kader-kader yang militan. Sedangkan di Muhammadiyah, siapa
di antara kita yang pantas di sebut sebagai kader militan. Ini perlu
menjadi PR kita, bagaimana mengurus Muhammadiyah secara serius.
Jangan-jangan di Muhammadiyah ini malah cuma sekedar mencari
penghidupan saja. Apakah kalimat semboyan “Hidup-hidupilah
Muhammadiyah dan jangan mencari hidup di Muhammadiyah” masih relevan?
Padahal, waktu itu semboyan ini sangat terkenal dan biasa ditulis di
majalah dan di dinding-dinding gedung amal usaha Muhammadiyah.
Bagaimana kita menjawab pertanyaan ini, dan bagaimana reaksi kita atas
ungkapan Kyai Haji Ahmad Dahlan itu.

Namun, alhamdulillah, dapat kita perkembangan Muhammadiyah saat ini
sudah sebegitu pesat. Kita mungkin tidak tahu, yang namanya sholat Ied
di lapangan pada waktu itu belum ada di kota Jogjakarta. Sebab saat
itu sholat Ied hanya ada di Masjid Besar Kauman. Oleh Pak Sultan,
tidak boleh shalat Ied di Alun-alun, kalau ingin shalat Ied di
lapangan disuruh cari tempat sendiri, sehingga Muhammadiyah membeli
lapangan Asri di Wirobrajan. Dan sekarang ini sudah menyebar ke
mana-mana kalau sholat Ied itu diseleng-garakan di lapangan, sesuai
dengan sunnah Nabi. Memang ada 9 hadis tentang masalah ini, tapi hanya
ada satu hadis yang menyebut shalat Ied di masjid dan itu pun hadis
dhoif.
Kalau kita lihat di masjid-masjid, jika ada garis shaf yang miring
tidak sejajar dengan bangunan masjid (karena menyesuaikan arah
kiblat), itu adalah hasil dari perjuangan Kyai Dahlan. Dulu, untuk
memperjuangkan lurusnya arah kiblat ini, langgar Kyai Dahlan di Kauman
dirobohkan oleh tentara Kraton, karena Kyai Dahlan membetulkan arah
kiblat di Masjid Besar Kauman. Itu adalah salah satu contoh
pengorbanan beliau.

Orang tidak tahu bagaimana jasa-jasa Kyai Haji Ahmad Dahlan. Termasuk
dalam hal qurban yang dilaksanakan di kantor-kantor,
sekolahan-sekolahan, dan lain-lainnya. Semua itu adalah jasa Kyai
Ahmad Dahlan. Sekarang, dapat kita lihat sudah merebak di mana-mana,
misalnya di kantor bupati menyembelih qurban seekor lembu, gubernur
juga seekor lembu, dan sebagainya. Padahal menyembelih qurban di
kantor dan sekolahan itu tidak ada nashnya. Alasanya hanya satu, yaitu
latihan. Dan masih banyak lagi amal usaha Muhammadiyah yang dengan itu
orang menjadi tahu Islam yang sebenarnya, melalui karya-karya Islami
Muhammadiyah tersebut.
Yang namanya surat Al-Maun, dulu hanya menjadi hafalan orang saja.
Tapi di benak Kyai Dahlan, jadilah pengamalan dari surah itu,
panti-panti asuhan, rumah sakit-rumah sakit, yang merupakan pemahaman
beliau atas surat Al-Maun.

Di sinilah keberhasilan dakwah Muhammadiyah dapat dilihat. Tanpa ada
benturan yang berarti ia menjadi diminati oleh ummat. Cuma, sekarang
masalahnya terletak pada diri kita sendiri, karena kita ini sudah
menjadi pewaris amal usaha Kyai Haji Ahmad Dahlan. Pertanyaannya,
untuk apa amal usaha yang telah diwariskan Kyai Haji Ahmad Dahlan itu.
Mau diapakan, misalnya, anak-anak asuh panti asuhan yang hidup, makan,
dan semuanya dicukupi Muhammadiyah, mau diapakan lagi mereka ini kalau
tidak kita jadikan kader kita.

Keempat dan Kelima, Bermuhammadiyah adalah Berjuang dan Berjihad serta
Berkorban.
Yang keempat, bermuhammadiyah itu berjuang dan berjihad.
Yang kelima, bermuhammadiyah adalah berkorban.
Untuk dua hal yang terakhir ini belum sempat saya angkat. Sebenarnya
mau saya sampaikan karena waktunya belum ada, maka saya minta maaf.::

Thursday, April 16, 2009

String splitter di Java ME

Saya baru tahu, ternyata versi yang digunakan oleh Java ME adalah java 1.3. Efek yang sangat terasa adalah banyak dari library-library dan method-method yang biasanya ada di Java SE yang tidak muncul di Java ME. Salah satunya adalah string splitter (sebuah method yang digunakan untuk men-split sebuah string menjadi token-token).

Untuk anda yang mungkin juga sering menggunakan string splitter, berikut saya buatkan method yang bisa anda gunakan untuk string splitter:

public static String[] split(String string,char splitter) {
String tempString = "";
int count = 1;
String[] hasil = new String[count];
for (int i = 0; i <>
if (string.charAt(i) == splitter) {
hasil[count - 1] = tempString;
String[] temp = new String[++count];
for (int j = 0; j <>
temp[j] = hasil[j];
}
hasil = temp;
tempString = "";
continue;
}
tempString += string.charAt(i);
}
// bagian yang terakhir
hasil[count - 1] = tempString;
return hasil;
}

Salah satu contoh penggunaannya adalah sebagai berikut:

.....

String coba = "Arwan#08121578296#Piyungan";

String[] displit = split(coba, '#');
for (int i = 0; i <>
System.out.println("String hasil: " + displit[i]);
}

.....

Perintah di atas akan menghasilkan

Arwan
08121578296
Piyungan

Demikian, semoga bermanfaat.

Monday, March 30, 2009

User is not in the sudoers file (ubuntu)

Ketika saya menggunakan user yang bukan user default, saya mau melakukan sudo untuk mengedit sebuah file konfigurasi. Akan tetapi, muncul peringatan "user is not in the sudoers file". Saya coba untuk melihat group dari user yang sedang saya gunakan, saya kemudian coba ubah menjadi root. Setelah saya logout dan balik lagi, ternyata pesan itu muncul lagi.

Setelah saya otak-ati lagi, ternyata user yang boleh melakukan sudo bukan user yang ada dalam group root, tapi admin.

Kalau anda menghadapi masalah serupa, lakukan langkah-langkah sebagai berikut:
- system --> administration --> users and groups
- unlock, masukkan password
- dalam tab 'advance', ubah group user anda menjadi group admin
- logout
- login lagi
- coba buka terminal. kalau sudah ada keterangan di atas, "to run a command as administrator.....", maka itu berarti anda sudah bisa melakukan sudo.

Selamat mencoba.

Sunday, March 29, 2009

Manfaat kopi radix, sebuah testimoni

Saya menikah sejak tanggal 8 April 2007. Menikah hampir dua tahun dengan tanpa ada anak di tengah-tengah kami terus terang membuat kami gelisah. Memang benar firman Allah di Al Quran: "dihiasi untuk manusia kecintaan terhadap wanita, anak-anak, ........ ". Ustadz Suprapto Ibnu Juraim pernah menjelaskan, bahwa ini adalah hierarki kebutuhan manusia. Pertama manusia akan mempunyai keinginan yang kuat untuk bersatu dengan lawan jenisnya, kemudian jika ini sudah dipenuhi, maka akan merangkak ke kebutuhan selanjutnya, yaitu untuk mendapatkan anak, dan seterusnya.

Sejak kurang lebih usia pernikahan kami satu tahun, kami sudah berusaha datang ke dokter spesialis kandungan. Berbagai tes dan obat sudah kami jalani dengan menghabiskan sudah bukan lagi ukuran puluhan atau ratusan ribu lagi, tapi sudah jutaan. Hasil analisa terakhirnya adalah: saya mengalami sedikit penyumbatan di bagian prostat dan istri saya mengalami infeksi di saluran indung telur. infeksi ini sedikit mengganggu proses perjalanan sel telur ke rahim.

Alhamdulillah, beberapa bulan yang lalu kami bertemu dengan seorang herbalis. Beliau menyarankan kami untuk minum kopi radix, sebuah kopi produk dari HPA yang diramu dari 7 macam herbal, yaitu tongkat ali, tebu gajah, mata pelanduk, halban, mengkudu hutan, teja lawang, dan larak hutan

Alhamdulillah, setelah kami mengkonsumsi dua box kopi radix, hasilnya sudah terlihat. Di suatu pagi, istri saya mencoba untuk mengecek kehamilannya, dan alhamdulillah hamil.

Hari ini, istri saya sudah hamil dua bulan. Menurut dokter, ada dua makanan/minuman yang harus dihindari, yaitu kopi dan jamu. Akan tetapi, kami dapat rekomendasi dari dokter lain, untuk memberikan kopi radix sampai usia kehamilan 3 bulan, kemudian dilanjutkan dengan mengkonsumsi spirulina sejak usia kehamilan 4 bulan sampai lahir. Menurut beliau, kopi radix berbeda dengan kopi yang lain, karena cafeinnya sudah dinetralisir oleh tebu gajah. Beliau dan beberapa orang sudah membuktikan, bahwa dengan kopi radix, pertumbuhan sel anaknya luar biasa dan anak yang lahir ternyata punya kekebalan yang lebih baik dibandingkan anak yang ibunya tidak minum kopi radix ketika hamil. Kopi radix harus dihentikan ketika masuk usia 4 bulan, karena kalau tidak dihentikan, pertumbuhan anak akan luar biasa. Seorang teman di Surabaya mengkonsumsi radix sampai 9 bulan, dan hasilnya: ketika lahir, bobot anaknya 5,5 kg dan sangat sehat. (kasian sekali ibunya, beliau tidak kuat ngapa-ngapain ketika hamil).

Terima kasih Allah. Terima kasih untuk Tuan Haji Ismail atas keikhlasannya dalam membuat ramuan yang luar biasa. Terima kasih juga untuk Pak Supri, herbalis yang saya ceritakan dalam kisah ini.

Tuesday, March 24, 2009

Senarai Berantai (LinkedList)t

Linked List atau senarai berantai adalah kumpulan atau koleksi dari komponen yang dinamakan node. Setiap node menyimpan informasi tentang alamat dari node berikutnya (Malik, 2003). Sebuah node terdiri dari dua bagian, yaitu data dan link.

Apabila kita menggunakan java, konsep linked list ini sudah terlingkupi dalam Java Collection Framework (JCF). Dengan Java, kita tidak perlu lagi membuat LinkedList. Kita tinggal menggunakan class yang sudah disediakan dalam JCF.
Berikut syntax yang anda tuliskan kalau anda menggunakan JCF:

import java.util.*;

public class CobaLinkedList {
    public static void main(String[] args) {
        LinkedList list = new LinkedList();
        list.add(new PhoneBook("Arwan","0812157826"));
        list.add(new PhoneBook("Roni","Ra duwe"));

        list.remove(1);
        
        Iterator it = list.iterator();
        while (it.hasNext()) {
            PhoneBook tampil = (PhoneBook) it.next();
            System.out.println("nama: " + tampil.nama);
            System.out.println("No HP: " + tampil.noHP);
        }
    }
}

class PhoneBook {
    String nama;
    String noHP;

    public PhoneBook(String nama, String noHP) {
        this.nama = nama;
        this.noHP = noHP;
    }
}

Kalau anda ingin membuat class linked list sendiri, berikut class listnya:

public class MyList {
    Object elemen;
    MyList next;

    public MyList(Object elemen) {
        this.elemen = elemen;
        this.next = null;
    }
}


Untuk menambahkan list di depan, terlebih dahulu anda harus menghubungkan list yang baru dngan list yang sudah ada, kemudian memindahkan ujung depan dari list menjadi list yang baru anda masukkan. Berikut syntax untuk tambah depan:

    public static MyList tambahDepan(MyList list, Object elemen) {
        MyList temp = new MyList(elemen);
        temp.next = list;
        return temp;
    }

Untuk menambahkan di belakang, maka terlebih dahulu anda harus mencari list yang paling belakang, kemudian mengarahkan list paling belakang ke dalam list yang baru anda masukkan. Berikut syntax untuk tambah belakang:

    public static MyList tambahBelakang(MyList list, Object elemen) {
        MyList temp = new MyList(elemen);
        MyList depan = list;
        while (list.next != null) {
            list = list.next;
        }
        // sudah di akhir
        list.next = temp;
        return depan;
    }


Untuk menambahkan di tengah, ini yang agak harus hati-hati. Jangan sampai anda menghilangkan link ke list berikutnya. Utuk itu anda harus mencari posisi yang tepat, kemudian mengarahkan link list baru anda dengan list setelah list, baru kemudian mengarahkan link dari list ke list baru anda. Berikut syntax untuk tambah tengah:

    public static MyList tambahTengah(MyList list, Object elemen, int index) {
        MyList temp = new MyList(elemen);
        MyList depan = list;
        int i=0;
        while ((list.next != null) && (i < (index-1))) {
            i++;
            list = list.next;
        }
        temp.next = list.next;
        list.next = temp;
        
        return depan;
    }

Demikian, semoga bermanfaat.

Friday, March 13, 2009

Array itu panjangnya statis. Siapa bilang?

Ketika kita belajar struktur data, selalu ada pembandingan antara array dan linked list. Di mana-mana dikatakan bahwa perbedaan antara array dan linked list adalah bahwa array itu sifatnya statis, begitu diset panjangnya 10 misalnya, maka sampai hari kiamatpun juga tetap 10, sedangkan linked list dikatakan bersifat dinamis, elemen-elemennya bisa ditambah dikurangi dan panjangnya bisa dikurangi atau ditambah dengan bebas.

Beberapa saat yang lalu, saya sedikit orek-orekan untuk array ini. Hasilnya adalah bahwa: array bisa dikembangkan ukurannya atau bisa dikurangi (mohon komentar para jago-jago pemrograman). Contoh syntaxnya adalah sebagai berikut:

misalkan diketahui array bertipe integer sebagai berikut:

int[] angka = new int[]{3,5,1,2,0};

menurut buku-buku, array angka hanya bisa diinisialisasi nilainya untuk angka[0] sampai angka[4]. Apabila kita 'memaksa' untuk mengakses atau menginisalisasi angka[5] dan seterusnya, maka akan muncul eksepsi yaitu "IndexOutOfBoundException". 

Dengan sedikit trik, kita bisa memanjangkan ukuran array ini:

int[] temp = angka;
angka = new int[6]; // misalkan kitahanya akan menambah satu alamat saja.

// mengkopi semua isi yang ditampung sementara oleh temp
int i=0;
for (int nilai:temp) {
angka[i] = nilai;
}

// sekarang kita bisa mengisi angka[5]
angka[5] = 98;

Catatan: ketika diinisialisasi array baru (new int[6]), anda mungkin berpikir bahwa itu adalah objek yang berbeda. Tidak, itu objek yang sama, yaitu objek "angka", hanya akan menunjuk memori-memori yang berbeda. Memori-memori yang sebelumnya ditunjuk pada saat new int[5] akan segera dikoleksi oleh interpreter java dan akan dibuang dengan sistem yang dinamakan dengan garbage collector (gc) 

Demikian, semoga bermanfaat.

Saturday, March 7, 2009

Tips membersihkan debu dari laptop, komputer, atau perangkat elektronik lain

Rasanya pasti senang apabila anda mempunyai laptop yang keren. Akan tetapi, ketika laptop keren anda kemudian kotor, maka kesan keren seketika akan berubah menjadi jorok.

Berikut tips murah meriah untuk membersihkan kotoran-kotoran yang merusak ke-keren-an laptop dan perangkat elektronik anda:
- oleskan sedikit hand & body lotion pada ujung jari anda, kemudiian oleskan di tempat yang kotor di perangkat anda.
- ratakan dan bersihkan dengan gerakan memutar
- tuntaskan debu dengan sikat gigi yang lembut
- bersihkan dengan menggunakan tisu.
- laptop dan perangkat elektronik anda akan kembali keren lagi.

Semoga bermanfaat.

Saturday, February 7, 2009

Java is Everywhere

Java awalnya adalah sebuah bahasa pemrograman yang dibuat dalam sebuah projek rahasia pada tahun 1991 yang diberi kode "the green project". Projek rahasia ini bertujuan membuat sebuah bahasa pemrograman yang bisa berjalan di semua perangkat. Berkat usaha keras dari Ghosling, dkk, akhirnya terbentuklah sebuah bahasa pemrograman yang mereka beri nama 'Oak' (di kemudian hari, 'Oak' ini berubah menjadi 'Java').

Karena kemampuannya untuk berjalan di semua perangkat itulah maka sekarang Java berada dalam hampir semua bidang kehidupan. Berikut beberapa bidang dimana Java ada:
- dunia telekomunikasi: saat ini, Java digunakan sebagai front end dalam pengelolaan jaringan oleh kebanyakan operator telekomunikasi. Di dunia, Java digunakan kurang lebih oleh sekitar 180 operator telekomunikasi.
- dunia hiburan: Java digunakan dalam games (baik mobile,desktop, maupun online), juga ada dalam televisi, serta juga ada dalam Blu Ray.
- dunia otomotif: Java digunakan dalam controller otomatis (misalnya dalam iDrive-nya BMW yang digunakan untuk mengontrol dan memonitor komponen-komponennya).
- dunia penerbangan: Java digunakan dalam kontroller dan otomatisasi pesawat terbang.
- dunia penjelajahan angkasa luar: Java digunakan dalam robot-robot dan kendaraan luar angkasa.
- dunia keamanan dan transaksi: Java digunakan dalam smart card, ATM, eTransaction, dan lain-lain.
- dunia industri: Java digunakan dalam software-software monitor dan juga dalam CRM (mis: eGas -- untuk mengontrol debit gas).
- dunia seni: Java digunakan untuk seni digital. Salah satunya adalah dalam "project looking glass", sebuah projek untuk membuat desktop - windows - terlihat seperti tampilan 3 dimensi.
- dunia medis: Java digunakan dalam komunikasi jarak jauh (telemedicine), pengontrol alat-alat operasi, robot-robot kedokteran, dan lain-lain.
- dan lain-lain.

Jadi, bisakah anda membayangkan, kalau Java tidak ada dalam kehidupan anda?

For everything that matters, Java is There. Because Java is Everywhere....

Thursday, January 22, 2009

Nilai Logika Matematika yang mengagetkan

Adalah sangat membahagiakan bagi seorang pendidik ketika orang-orang yang dididiknya bisa menyerap ilmu-ilmu yang disampaikan. Adalah hal yang sangat membahagiakan bagi seorang dosen apabila mahasiswa-mahasiswanya mendapatkan nilai bagus-bagus dalam kuliah yang diampunya.

Semester ini, kuliah logika matematika membuat saya kaget. Pasalnya, mahasiswa yang saya prediksi akan mendapatkan nilai bagus (karena keaktifan di kelas, dan nilai lain-lain yang bagus), "terpaksa" mendapatkan nilai kurang bagus karena nilai UASnya tidak bagus (porsi UAS memang saya buat paling besar).

Untuk soal UAS, memang untuk kali ini saya buat sedikit "menjebak". Ada beberapa soal yang jawabannya saya sembunyikan dan sedikit saya samarkan. Tapi yang jadi masalah, kenapa justru yang saya kira "pinter" kok malah yang terjebak? Atau saya yang salah memetakan mana mahasiswa yang "pinter"?

Saya jadi bertanya-tanya:
- Apakah soal saya yang bermasalah? Atau?
- Apakah saya kurang jelas dalam menyampaikan di kelas? Atau?
- Apakah karena mereka terbiasa dengan sifat soal yang gamblang dan terlalu "kelihatan" jawabannya? Sehingga dengan PD mereka menjawab yang kelihatan benar, padahal disamarkan.

Mungkin ke depan, hal ini bisa dijadikan pelajaran:
- tidak usah "jebak menjebak" atau "samar menyamar". Atau kalau memang mau seperti itu, ya sejak di awal kuliah, mereka harus dibiasakan untuk "dijebak". Kalau sejak awal terbiasa dimanja dan disajikan dengan gamblang, ya ketika dijebak mereka tidak sadar.
- mungkin porsi penilaian bisa diratakan saja. Tidak usah salah satunya memuat porsi yang dominan di atas yang lain. Hasil akhir penting, tapi proses pun juga sangat penting.

=== Setiap semester, setiap angkatan, bahkan setiap hari, seorang pendidik harus mengevaluasi, bahkan untuk mengevaluasi dirinya sendiri ===

Monday, January 19, 2009

Pelajaran dari gasing warna


"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya siang dan malam, terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi ulil albab" (QS. Ali Imran: 190).

Dulu, di SMP saya, ada percobaan fisika untuk membuat gasing warna. Intinya adalah kita membuat gasing yang kemudian di pinggir-pinggirnya kita beri warna bermacam-macam: merah, hijau, kuning, hitam, biru, coklat, dan lain-lain (kecuali warna putih). Gasing itu kemudian kita putar, dan.... kagetlah kita ketika itu, ternyata, yang muncul bukan lagi warna yang kita tempel-tempel tadi. Warna warna itu seolah hilang dan justru muncul satu warna yang tidak pernah kita munculkan sebelumnya yaitu warna putih.

Menurut saya, ini adalah pelajaran luar biasa dari Allah untuk kita, bahwa perbedaan di dunia ini memang selalu ada. Ketika perbedaan itu disinergikan, diarahkan ke satu arah yang sama, maka yang muncul bukan lagi warna merah, hijau, biru, dan lain-lain, akan tetapi yang muncul adalah warna yang suci dan bersih, yaitu putih.

Perbedaan-perbedaan dalam Islam misalnya, seyogyanya semua disikapi seperti itu. Biarlah Muhammadiyah ada, biarlah NU tetap ada, biarlah jama'ah tabligh ada, biarlah salafi ada, biarlah hizbut tahrir ada, biarlah ikhwanul muslimin tetap ada, biarlah fatah tetap ada, dan biarlah yang lain tetap ada. Kita tidak harus membakar bendera-bendera itu dan menyatukannya di bawah satu bendera tertentu. Cukuplah kita mensinergikan gerak-gerak mereka, maka insya Allah yang muncul adalah satu warna putih, yaitu Islam.

Ketika warna itu sudah muncul, maka itulah saat kejayaan Islam, dimana tidak ada kekuatan apapun di dunia ini yang bisa menandingi Islam. Ketika itu, hancurlah kekuatan Amerika dan Israel yang sekarang dengan pongah mengobrak abrik dunia. Ketika itu, Islam lah yang akan menguasai dunia dan akan membuat dunia ini jadi aman, tentram, damai, dan teratur.

mode: menantikan, sambil berusaha mengembalikan kejayaan Islam: on

Monday, January 12, 2009

Bekam

Rasulullah adalah teladan dan sumber ilmu dalam banyak hal. Salah satunya adalah dalam hal kesehatan. Ada satu tradisi kesehatan Rasulullah yang akhir-akhir ini jadi fenomena yaitu bekam.

Bekam adalah sebuah cara pengobatan dengan cara menyayat atau sedikit menusuk bagian tubuh tertentu kemudian menyedot darah di bagian tersebut dengan menggunakan "kop". Pada zaman Rasul, kop yang digunakan adalah dari tanduk. Pada masa kini, kop yang digunakan adalah dari gelas yang dirancang khusus untuk mempermudah proses bekam.

Pada masa Rasulullah, ada sembilan titik tubuh yang dibekam, salah satunya adalah kahil. Kahil adalah tempat di bagian belakang tubuh yang berada di antara dua tulang iga agak ke atas. Kahil adalah tempat paling favoritnya Rasul, karena setiap bekam Rasul meminta untuk selalu membekam Kahil. Konon, setelah diteliti dunia medis, kahil adalah tempat yang merupakan pusat dari semua aliran darah, sehingga wajar jika Allah mengilhamkan kepada Rasul untuk membekam daerah ini.

Bekam bisa dilakukan oleh siapa saja dan dapat dilakukan untuk siapa saja. Bekam mempunyai efek samping yang bisa dikatakan hampir tidak ada. Efek samping yang mungkin muncul hanyalah masuk angin atau pegal-pegal. Oleh karena itulah, anak kecil pun juga boleh dibekam. Bekam inipun tidak terlalu rumit. Titik-titik bekam bukan merupakan titik yang terlalu kecil dan sensitif, sehingga bekam ini sangat aman dan bisa dilakukan siapa saja bahkan oleh anak kecil. Teman saya, Pak Supri, sejak beberapa tahun terakhir selalu meminta anaknya untuk membekam (anaknya sekarang berusia 10 tahun)

Bekam ini baiknya dilakukan setiap bulan, akan tetapi menurut Rasulullah, ada beberapa waktu-waktu yang afdhol untuk berbekam, yaitu tanggal 17, 19, atau 21 bulan hijriah. Konon, karena tubuh kita 80 persen terdiri dari air, maka sifat-sifat air pun juga ada dalam tubuh kita, antara lain bahwa air terpengaruh oleh bulan (ingat pelajaran di SMP bahwa air laut pasang pada sekitar bulan purnama). Seorang teman di Rumah Sakit Jiwa juga bercerita bahwa ternyata emosi pasien mereka juga terpengaruh oleh Bulan. Biasanya mereka lebih sulit terkontrol pada tanggal 13 ke atas. Bahkan pada beberapa pasien, sejak tanggal 10 mereka harus dipisahkan dari pasien yang lain sampai sekitar tanggal 20an, karena emosi mereka yang tiba-tiba memuncak.

Benarlah, bahwa apa yang Rasul lakukan bukanlah dari nafsu beliau, tapi dari wahyu yang turun.

Shodaqallahul 'adzim, wa shodaqo rasulihil kariim.